Tom Hornbein dan Willi Unsoeld, Pionir Pendakian Rute Sulit yang Perawan di Everest

Ketika pada 29 Mei 1953 Edmund P. Hillary (Selandia Baru) dan Tenzing Norgay (Nepal) menjadi orang-orang pertama yang bisa berdiri di puncak tertinggi dunia, Mt. Everest (8848 m),  John Hunt - pimpinan Ekspedisi ketika itu - menulis dalam catatan hariannya : “Berakhirlah sudah cerita kepahlawanan di Everest.” Hunt ternyata telah menarik kesimpulan yang salah. Ratusan pendakian “heroik” tetap dilakukan manusia setelah itu. Salah satunya adalah sukses yang diperoleh oleh duo Amerika, Tom Hornbein dan Willi Unsoeld,  via rute sulit West Ridge (punggungan Barat), sepuluh tahun setelah First Ascent Everest  berhasil dilakukan oleh ekspedisi Inggris itu.

Adalah National Geographic Society yang mensponsori mereka dalam gabungan tim bernama “The American Everest Expedition” pada pertengahan 1963.  Norman Dyhrenfurth ditunjuk sebagai pimpinan ekspedisi dengan anggota tim termasuk A. Auten, Barry Bishop, Jake Breitenbach, J. Corbet, D. Dingman, D. Doody, R. Emerson, Tom Hornbein, Lute Jerstad, J. Lester, Willi Unsoeld dan Jim Whittaker.  Selain itu ekspedisi ini didukung oleh lebih dari 900 porter yang membawa 29 ton makanan dan peralatan ke kaki gunung serta menghabiskan biaya hampir $400.000. Sebuah ekspedisi yang sangat besar tentunya.
Mt. Everest (8848 m)

Base Camp didirikan di kaki Khumbu Icefall pada 21 Mar dan rute melalui Icefall segera disiapkan setelah itu. Dalam proses itu, Jake Breitenbach gugur akibat reruntuhan serac (blok atau kolom es yang terbentuk oleh potongnan crevasses di gletser) di Icefall. Meski demikian mereka memutuskan untuk tetap melanjutkan ekspedisi.

Hornbein sendiri  telah mempelajari foto udara Everest yang memperlihatkan sebuah couloir (celah) kecil yang menurut pendapatnya sangat mungkin dilalui.
 
"Sebuah celah kecil yang sedikit naik dan menghilang ke bebatuan hitam. Nampaknya tempat tersebut cukup layak didaki oleh sebuah tim kecil. Sepertinya itu adalah hal yang tim ini impikan.”

Ekspedisi kemudian dipisahkan menjadi dua bagian dengan apa yang mereka istilahkan “West Ridgers” yang akan mencoba membuat rute baru via West Ridge dan “South Collers” yang akan mendaki via rute Edmund Hillary dan Tenzing Norgay melalui South Col.

Upaya pertama membuahkan hasil setelah dari Camp 6 yang terletak di ketinggian  27,450 kaki (8.370 meter) di South East Ridge, Jim Whittaker dan Nawang Gombu Sherpa yang kehabisan O2 tetap berhasil mencapai puncak dalam angin kencang pada 1 Mei,  pukul 01:00 waktu setempat. Itu adalah keberhasilan pertama orang Amerika di Everest dan Whittaker pun tercatat menjadi warga  pertama yang melakukan untuk negaranya.

Setelah keberhasilan tersebut, tugas kini dibebankan kepada “West Ridgers”, Tom Hornbein/Willi Unsoeld.  Secara simultan, “South Collers”  Barry Bishop/Lute Jerstad yang akan mendaki via South Col juga mempersiapkan pendakian mereka. Bila kedua tim itu berhasil menuntaskan misi, maka mereka akan banyak mencatatkan sejarah baru di Everest.

Tentu itu bukan pekerjaan yang mudah. Apalagi “West Ridgers” harus bekerja dengan tim yang lebih kecil. Bahu membahu mereka mulai mendirikan kemah demi kemah di tengah kondisi medan yang curam dan berbahaya. Al Auten, Barry Corbet, Dick Emerson dan lima sherpa dipimpin oleh Ang Dorje yang berkorban untuk menunjang mereka hingga ke high camp

Camp I didirikan di atas Khumbu Ice Fall pada ketinggian 20,020 ft, lalu menyusul Camp II di ketinggian 21,350 di dekat Western Cwm. Dan setelah tenda  termasuk penghuninya hampir tersapu oleh kekuatan badai dari West Shoulder, Camp 5W pun berhasil mereka dirikan di sebuah celah di dasar Yellow Band pada ketinggian 27,250 kaki (8300 meter). Dari sana, Hornbein dan Unsoeld harus berani mendaki dengan gaya alpine. Hari berikutnya mereka memutuskan hubungan mereka dengan tim di bawah dan merintis mixed route ke puncak.

Pada 22 May 1963 pukul 6:50, Hornbein dan Unsoeld meninggalkan high camp mereka dan mulai mendaki ke arah puncak. Menjelang sore, dalam perjalanan menuju puncak, kedua warga Amerika tersebut dihadapkan pada sebuah alur batuan yang terjal, rapuh dan berbahaya – The Yellow Band. Mendaki lintasan ini membutuhkan kekuatan dan keahlian tinggi; tidak ada jalur pendakian yang secara teknik lebih menantang dan lebih tinggi letaknya daripada jalur ini. Meskipun progres keduanya lamban,  mereka tetap merintis jalan melalui couloir (celah) dan naik melewati headwall  setinggi 60 kaki (20 meter) sebelum tiba di puncak piramida atas pada ketinggian 27,900 (8500 meter). Pasangan ini kemudian menyeberang (traverse) ke West Ridge yang tepat dari North Wall, untuk kemudian betul-betul mengarah ke puncak.

Hornbein mendeskripsikan detik-detik menjelang puncak dalam bukunya "Everest: The West Ridge" (Sierra Club, 1965).

"Hanya batu, sebuah kubah salju, langit biru, dan sepotong logam bercat orange dari bendera Amerika yang sobek oleh angin. Tidak lebih. Kecuali dua orang kecil yang berjalan bersama, beberapa meter terakhir ke atap bumi."

Sementara itu Willi Unsoeld menulis,

"Saat kami mendaki West Ridge, saya terus menatap puncak. Hal itu terus mengingatkan kami setiap detik bahwa kami hanya tamu di sini.. Dan bahwa kami harus bersikap seperti layaknya tamu."

Dan setelah melewati perjuangan yang melelahkan dalam kondisi penuh ketidakpastian di medan yang berbahaya, keduanya pun akhirnya mencapai puncak pada pukul 18:15 dalam tumpahan air mata kebahagiaan. Sebuah sejarah telah mereka torehkan di tanah tertinggi dengan puncak raksasanya yang menjulang ke langit.
Rute Hornbein & Unsoeld (Photo Courtesy by www.denverpost.com)

Meski demikian, mereka sadar telah terlambat beberapa jam dari jadwal yang berlaku umum. Mereka juga sadar kesuksesan mencapai puncak ini baru setengah perjalanan. Hornbein dan Unsoeld meragukan kemampuan mereka untuk bisa turun melalui jalur yang sama. Satu-satunya harapan agar mereka bisa kembali dari puncak dalam keadaan hidup adalah turun melalui Lereng Tenggara, rute yang telah kerap dilalui. Rencana yang sangat berani, mengingat hari sudah menjelang sore, medan yang belum mereka kenal dan persediaan oksigen yang menipis dengan cepat. Namun, begitulah keputusan mereka. Makanya, setelah menghabiskan 20 menit di puncak, mereka pun mulai bergerak turun ke arah rute South Col via South East Ridge.

Pada 9:30, mereka bertemu dengan dua orang rekan Amerika lainnya dari ekspedisi yang sama, Barry Bishop dan Jerstad Lute. Keduanya telah lebih dulu mencapai puncak pada hari yang sama pukul 15:30 via South Col.  Kondisi Bishop dan Jerstad tidak jauh lebih baik. Mereka juga sangat kelelahan dan hampir kehabisan oksigen. Pada satu titik Hornbein dan Unsoeld malah harus menyelamatkan Bishop dan Jerstad yang hampir terjatuh ke dalam jurang berbahaya.

Keempatnya lalu turun bersama dalam pergerakan yang sangat lambat, sampai mereka merasa hal itu terlalu berbahaya dan berhenti beberapa saat setelah tengah malam. Mereka terpaksa meringkuk dan bermalam pada ketinggian 8500 m tanpa shelter. Situasi mereka di gunung itu tidak pasti dan Hornbein sendiri mengaku tidak banyak yang bisa mereka lakukan selain menunggu.

“Itu bukan malam terpanjang dalam hidup saya, tetapi itu adalah malam yang panjang. Anda hanya semacam duduk di sana dan menggigil. Kami meringkuk di tengah barang-barang kam. Tidak berbicara. Saya tidak tahu apa kami tidur atau tidak. Itu malam yang misterius. Saya seperti merasa terselip ke tengah ruangan yang amat luas. Ada petir yang menyambar di beberapa puncak di kejauhan. Ada semacam perasaaan terisolasi dalam kesendirian, meskipun Anda hanya beberapa meter dari orang lain. Semua orang sibuk dengan pikirannya masing-masing, hanya mencoba untuk melewati malam. Tapi saya tidak ingat apakah saya takut. Saya tidak berpikir tentang kematian," kenang Hornbein kepada The Denver Magazine pada 2009.
Unsoeld & Hornbein di kaki Everest

Untungnya, keempat pendaki tersebut bisa melewati malam yang berat tanpa kematian. Padahal, bermalam di “death zone” (ketinggian +8000 m) adalah hal yang sangat berbahaya. Dalam perjalanan turun di pagi hari, mereka bertemu dengan Dave Dingman dan Girmi Dorje (sherpa)  yang membatalkan niatnya ke puncak hanya untuk mencari teman setimnya yang terpisah tersebut dan membawakan bantuan tabung oksigen bagi mereka. Sungguh sebuah contoh yang patut ditiru. 

Secara terpisah, Barry Bishop mengisahkan pengorbanan kedua orang itu.

"Semalaman Dave dan Girmi telah naik ke ketinggian 27,600 kaki (8,410 meter) untuk mencari kami dengan sia-sia. Girmi memilih untuk tidak menggunakan oksigen - suatu pengorbanan yang luar biasa di ketinggian itu, seperti yang kita tahu - untuk menghemat gas yang berharga bagi kami. Dave dan Girmi, rencananya akan mencoba mendaki puncak hari itu, namun tanpa ragu membuang kesempatan itu hanya karena ingin mencari kami. Sekarang mereka mengawal kami kembali ke Camp VI."

Ketika tiba kembali di Base Camp dengan selamat, seluruh anggota tim ekspedisi menyambut dengan gembira. Para Sherpa malah merayakannya dengan memanggul keempatnya dan beradu cepat membawa mereka. Sebuah selebrasi tanpa piala yang mengharukan, ciri khas para pendaki.

Dunia pendakian gunung pun geger! “The American Everest Expedition” telah berhasil menuntaskan misi. Meski harus dibayar dengan  gugurnya Jake Breitenbach dan amputasi pada jari Unsoeld dan Bishop karena frosbite, ekspedisi ini, tak pelak lagi, telah mencatatkan sedikitnya tiga sejarah baru. Mereka adalah tim pertama yang sukses mendaki Everest secara simultan dari dua arah dan tim pertama yang melakukan traverse di Himalaya, naik via West Ridge dan turun lewat South East Ridge - hal ini juga sekaligus menandai terciptanya rute baru via West Ridge yang lebih terjal dan sulit. 

Hornbein dan Unsoeld juga seolah-olah telah memukul gong trend pendakian rute-rute sulit di gunung tersebut. Pendaki-pendaki kaliber setelah mereka mulai mempertimbangkan untuk mencapai Everest dengan cara yang lebih "berkualitas". Sampai sekarang, sedikitnya telah terdapat 18 rute ke puncak dengan beragam tingkat kesulitan. Oleh www.mounteverest.net, rute Hornbein dan Unsoeld ini bahkan dianggap salah satu rute paling sulit di gunung itu hingga kini. Tingkat kegagalan untuk melewatinya hampir 100%. Hornbein sendiri akan selalu dikenang ketika orang membicarakan West Ridge Everest. Celah yang dilaluinya bersama Unsoeld belakangan disebut dengan "Hornbein Couloir". 

Dalam bukunya "Into Thin Air", Jon Krakauer menulis;

"Pendakian Hornbein dan Unsoeld sepatutnya terus dianggap sebagai salah satu prestasi terbesar dalam sejarah pendakian gunung." 

Lain lagi tanggapan Steve Swenson yang sempat menjabat sebagai presiden  The American Alpine Club dan telah mendaki Everest dan K2 tanpa bantuan oksigen. Ia lebih menyorot pada kolektifitas tim ini:

“Bagi saya kisah ini selalu melambangkan jenis komitmen, ketekunan dan keberanian yang diperlukan untuk berhasil. Selama bertahun-tahun kisah ini telah menjadi sumber inspirasi yang tiada habis-habisnya.”

Terlepas dari pencapaian pribadi, pencapaian tim nampaknya jauh lebih menarik untuk dijadikan pelajaran. Kerjasama tim, kekompakan, komitmen, keberanian, kesabaran, strategi ditambah perhitungan yang matang nampaknya telah menjadi partikel inti dari keberhasilan tim ini – tentu tanpa mengenyampingkan campur tangan Tuhan di dalamnya. Nampaknya, sebuah contoh baik telah diperlihatkan oleh tim ini untuk generasi selanjutnya - tentu bila kita ingin mengambil manfaatnya.

Sumber:












Biografi Singkat:
Willi Unsoeld
Willi Unsoeld yang lahir di Arcata, California pada 5 Oktober 1926 namun dibesarkan di Eugene, Oregon ini, merupakan direktur Peace Corps di Nepal ketika bergabung dalam “The American Everest Expedition”. Lulusan University of California, Berkeley bidang Teologi dan Ph.E.Filsafat di University of Washington ini juga dikenal belakangan lewat lembaga Outward Bound. Filsafatnya terfokus pada pengalaman polos di alam, pentingnya resiko dalam pendidikan dan lebih berusaha mendapatkan pengalaman pribadi daripada mengandalkan  pengalaman orang lain. Gaya mentoring profesor filsafat ini dinamis dan telah menginspirasi ribuan orang. Ia percaya bahwa spiritualitas dan pemahaman yang nyata dari jiwa bisa diperoleh dengan risiko dan mendorong masa lalu pribadi dari zona kenyamanan. Dikenal sebagai "Bapak Pendidikan Experiential," Willi Unsoeld mempengaruhi pertumbuhan pendidikan luar ruangan selama bertahun-tahun dan menginspirasi pemimpin pendidikan seperti Simon Priest. Unsoeld meninggal pada usia 52 tahun akibat avalanche dalam sebuah pendakian musim dingin di Mt. Rainier - gunung yang telah 200 kali lebih didakinya.

Thomas F. Hornbein
Lahir di St Louis, Missouri, pada 6 November 1930, Hornbein remaja sangat berminat pada studi di bidang geologi. Hal ini pulalah yang menyebabkan ia tertarik dengan pegunungan. Seiring berkembangnya waktu, ia kemudian tertarik mempelajari bidang kedokteran. Dia belajar dan bekerja sebagai ahli anestesi serta mempelajari batas-batas fisiologis manusia. dan kinerja di daerah ketinggian (high altitude). Belakangan dokter ini kemudian menjadi Profesor Anestesiologi, Fisiologi dan Biofisika. Dia juga sempat menjabat sebagai Ketua Departemen Anestesiologi di University of Washington School of Medicine di Seattle, Washington pada 1978-1993. (sumber: en.wikipedia.org)

Inspirasinya ke Everest muncul ketika masih remaja. Dalam bukunya "Everest: The West Ridge", ia menuliskan obsesinya itu: "Jauh dari pengunungan itu saat musim dingin, saya temukan foto Puncak Everest yang kabur dalam buku Richard Hallibburton, Book of Marvels. Sebuah reproduksi foto yang benar-benar buruk, menunjukkan beberapa puncak yang putih dan runcing dengan latar belakang langit yang menghitam dan carut-marut, tampak aneh dan fantastis. Puncak Everest sendiri, yang berada di belakang puncak terdepan, tidak tampak seperti puncak yang paling tinggi, tetapi itu bukan masalah. Karena dia memang puncak tertinggi; legenda mengatakannya. Impian adalah kunci pembuka gambar itu, yang mengizinkan seorang anak lelaki kecil memasukinya, berdiri di lereng gunung yang diterjang hembusan angin, untuk mendaki ke arah puncak, yang sekarang tidak lagi berada terlalu jauh di atas … Ini adalah satu dari beberapa mimpi tak tertahankan yang datang begitu saja bersama munculnya kedewasaan. Aku yakin, bahwa impianku tentang Everest bukan hanya milikku sendiri; titik tertinggi di muka bumi, yang tidak terjangkau dan asing bagi semua pengalaman, masih ada di sana, menjadi aspirasi bagi banyak anak laki-laki dan pria dewasa." 

Thomas F. Hornbein sampai sekarang masih aktif melakukan pendakian-pendakian ringan di dekat rumahnya di sekitar Rocky Mountain National Park. Pada 2011, ia mendapat kehormatan untuk masuk ke dalam Hall of Mountaineering Excellence di American Mountaineering Museum bersama sahabatnya Willi Unsoeld dan Royal Robbins, Miriam Underhill serta pendaki eksentrik US, Fred Beckey. Sebuah hal yang menurutnya tidak lebih diinginkannya daripada tidur di alam terbuka dengan beratapkan bintang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar